Kembali

© Antonio Busiello / WWF-US

.



PRESS RELEASE

Luncurkan Situs Kampanye "Save Our Sharks", WWF-Indonesia Ajak Masyarakat dan Pelaku Usaha Berhenti Konsumsi Hiu

Posted by Nur Arinta on 13 May 2020
Author by WWF-Indonesia

Jakarta, 13 Mei 2020 – WWF-Indonesia meluncurkan sosharks.wwf.id sebagai situs kampanye Save Our Sharks (“#SOSharks”) pada Selasa, 12 Mei 2020. Situs ini digagas untuk mengajak publik, penyedia jasa pariwisata, dan pelaku industri hidangan laut agar menghentikan perdagangan dan konsumsi hiu. Peluncuran situs dibarengi dengan penyelenggaraan diskusi daring bertajuk “Tren Hiu: Konsumsi atau Konservasi?" Webinar yang dimoderasi oleh presenter sekaligus #SOSharks Champion Daniel Mananta ini menghadirkan narasumber Business Development Manager Bandar Djakarta Group Shandra Januar; Communication Manager WWF-Indonesia Dewi Satriani; serta model dan aktor juga Warrior WWF-Indonesia Kelly Tandiono.

#SOSharks adalah sebuah kampanye untuk mengajak masyarakat menghentikan perdagangan hiu di Indonesia baik di supermarket, penjualan daring, dan restoran serta menghentikan segala bentuk promosi kuliner hiu di media massa/sosial. Berangkat dari kepedulian kelompok masyarakat dan beberapa organisasi masyarakat madani, #SOSharks diinisiasi pertama kali pada tahun 2013 sebagai respon atas fakta ironi yaitu sering dijumpainya produk dengan bahan baku hiu yang tidak diketahui asal usulnya, serta tingginya permintaan konsumsi sirip hiu di Jakarta yang mencapai 2 ton per tahun. Melalui sosharks.wwf.id masyarakat dapat menunjukkan komitmennya dengan menandatangani pledge dan menjadi “Shark Buddies” yang terlibat langsung dalam upaya monitoring konsumsi hiu di Indonesia sekaligus mengetahui langsung pelaku usaha yang bebas dari bahan baku hiu. 

Direktur Kelautan dan Perikanan, WWF-Indonesia, Dr. Imam Musthofa Zainudin menjelaskan,"Saat ini lebih dari 50% spesies hiu sudah masuk dalam daftar merah International Union for Conservation of Nature (IUCN) dan beberapa di antaranya masuk kategori terancam punah (critically endangered), yang artinya tinggal selangkah lagi menuju kepunahan. Dengan tidak mengonsumsi hiu, maka kita memberikan ruang dan waktu pada hiu untuk pulih dan menjadi penyeimbang ekosistem laut, yang pada gilirannya membantu kelangsungan ketahanan pangan dari sektor perikanan kita."

Sepakat dengan Imam, Business Development Manager Bandar Djakarta Group, Shandra Januar menuturkan, “Bandar Djakarta Group merupakan salah satu mitra kampanye #SOSharks. Kami telah berhenti menjual dan menyajikan hidangan hiu sejak tahun 2014 karena menyadari ancaman serius dari konsumsi sirip hiu terhadap ekosistem laut. Kami juga aktif mengajak pelaku usaha lain untuk segera mengambil langkah serupa demi kelestarian lingkungan dan juga menghindari risiko reputasi perusahaan akibat praktik usaha yang tidak bersahabat dengan alam dan lingkungan.”

Hiu adalah salah satu spesies yang populasinya terancam punah. Sebagai predator teratas, hiu mengontrol populasi hewan laut dalam rantai makanan di alam. Populasi hiu yang sehat dan beragam berperan penting untuk menyeimbangkan ekosistem laut, termasuk menjaga kelimpahan ikan-ikan bernilai ekonomi dan bernutrisi tinggi yang kita konsumsi. Laporan TRAFFIC pada tahun 2019, Indonesia masih menjadi negara penangkap hiu terbesar di dunia (2007-2017). Penangkapan besar-besaran ini diakibatkan oleh tingginya permintaan pasar terhadap produk hiu, sehingga menyebabkan terganggunya keseimbangan rantai makanan dalam ekosistem laut yang berdampak negatif bagi ketahanan pangan Indonesia sekarang dan di masa mendatang.

Hingga saat ini gerakan global penurunan konsumsi hiu terus berjalan, salah satunya adalah sebanyak 18.000 jaringan hotel internasional tercatat telah menerapkan kebijakan untuk tidak lagi menyajikan makanan berbahan dasar hiu.

"WWF akan terus mendukung segala upaya yang dilakukan oleh pemerintah dan semua pihak untuk melakukan berbagai upaya konservasi hiu. Namun demikian upaya yang dilakukan harus lebih besar dari tingkat laju kepunahan dari spesis hiu ini. Upaya untuk stop konsumsi produk hiu sementara hingga pulihnya populasi adalah bentuk dukungan dan wujud tanggung jawab dari produsen dan konsumen demi lestarinya ekosistem laut dan tersedianya bahan baku hidangan laut untuk seterusnya. Sebagai alternatif ekonomi, hiu yang tetap lestari di alam dapat dimanfaatkan sebagai atraksi pariwisata bahari yang bertanggung jawab, dengan pelibatan aktif masyarakat. Sektor pariwisata bahari akan bisa memberikan manfaat ekonomi yang jauh lebih besar karena menyediakan mata pencaharian alternatif bagi masyarakat, dengan tetap menjaga kesehatan populasi hiu di alam." tutup Imam.

– o0o –

Catatan untuk Editor:

Buku Petunjuk Tinjauan Status Hiu di Indonesia dapat diunduh di sini


Untuk informasi lebih lanjut, silakan menghubungi:

  • Ranny Ramadhani Yuneni, Sharks and Rays Program Officer, WWF-Indonesia | Email: [email protected] | HP: +62 822-2551-9277 
  • Karina Lestiarsi, Media Relations Specialist, WWF-Indonesia | Email: [email protected] | HP: +62 852-181-616-83 


Tentang WWF-Indonesia

WWF-Indonesia adalah organisasi masyarakat madani berbadan hukum Indonesia yang bergerak di bidang konservasi alam dan pembangunan berkelanjutan, dengan dukungan lebih dari 100.000 suporter. Misi WWF-Indonesia adalah untuk menghentikan penurunan kualitas lingkungan hidup dan membangun masa depan di mana manusia hidup selaras dengan alam, melalui pelestarian keanekaragaman hayati dunia, pemanfaatan sumber daya alam terbarukan yang berkelanjutan, serta dukungan pengurangan polusi dan konsumsi berlebihan. Untuk berita terbaru, kunjungi wwf.id dan ikuti kami di Twitter @WWF_id | Instagram @wwf_id | Facebook WWF-Indonesia | Youtube WWF-Indonesia | Line Friends WWF Indonesia


Cerita Terkini

Safari Ramadhan 2019 di Rimbang Baling

Forum Komunikasi Da’i Konservasi Rimbang Baling melaksanakan rangkaian Safari Ramadahan di enam desa di sekitar ...

Menjaga Keberlanjutan Perikanan Sidat di Indonesia

Oleh: Faridz Rizal Fachri (Capture Fisheries Officer, WWF-Indonesia)Baca Sebelumnya: Melacak Asal Usul Benih ...

Perempuan Perawat Alam

Oleh: Hijrah Nasir Kabut masih menyelimuti desa Ngarip pagi itu, saat puluhan perempuan berkumpul di ruangan ...

Get the latest conservation news with email