Mahakam

Kepulauan

Kalimantan

Lokasi Konservasi

Lanskap

Spesies

BADAK
ORANGUTAN
Lanskap Mahakan melingkupi area seluas 4,5 juta ha. Lanskap ini mengikuti aliran Sungai Mahakam sepanjang 920 km melalui lima kabupaten yaitu Mahakam Ulu, Kutai Barat, Kutai Kartanegara, Kutai Timur dan Kota Samarinda di Kalimantan Timur. Orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus), Bekantan (Nasalis larvatus), dan beberapa spesies burung Rangkong adalah spesies dilindungi yang hidup di lanskap ini. Ditemukannya kembali Badak Sumatera di Kalimantan (Dicerorhinus sumatrensis harrissoni) yang telah diperkirakan punah pada tahun 1950-an, semakin menegaskan betapa pentingnya lanskap ini untuk keanekaragaman hayati dan perlunya pengelolaan secara bijak. Selain itu, Sungai Mahakam juga menjadi habitat utama bagi Lumba-lumba Air Tawar (Orcaella brevirostris) dan burung Ibis Karau (Pseudibis davisoni), spesies burung yang statusnya terancam punah. Keduanya tercantum dalam daftar merah lembaga konservasi internasional, IUCN, sebagai spesies berstatus kritis.

WWF kini bekerja untuk melindungi spesies Badak Sumatera terakhir di Kalimantan dan mengembalikan habitat asli yang telah hilang karena terfragmentasi menjadi perkebunan kelapa sawit dan konsesi tambang, melalui pembangunan dan pengelolaan tempat suaka Badak dan pengembangbiakan di lahan yang direhabilitasi. Ini merupakan upaya pertama yang dilakukan untuk mengubah lahan bekas penambangan menjadi area untuk konservasi keanekaragaman hayati di Indonesia.

Lanskap ini juga menjadi area implementasi pembangunan ketahanan terhadap perubahan iklim di provinsi dan mengembangkan skema tata kelola bersama dengan masyarakat adat dan masyarakat lokal di hutan produksi. Upaya-upaya dapat dilakukan untuk  melestarikan area hutan daerah aliran sungai yang kritis di daerah hulu, dan mengurangi dampak negatif dari kerusakan yang timbul dari aktivitas tambang dan konversi hulu sungai.

Spesies

BERITA & CERITA TERKAIT

Call for Proposal Consultant to Gain Commitment from Downstream Compan

Through ASPOL project, funded by HSBC, WWF Indonesia aims to gain commitment from downstream companies, including consumer goods manufacturers, retailers, hotels, and restaurants, to source sustainable palm oil for domestic consumers

PINGER KECIL SI PENYELAMAT PESUT

This pingers installation is carried out in collaboration with the fishing community in the Mahakam River and is a win-win solution step for the river dolphin population as well as for the fishing community in the Mahakam.

Dari Perambah menjadi Penjaga Lingkungan

Mari berkenalan dengan Jekie, pria berumur 39 tahun yang berasal dari desa Karuing, Kamipang, yang terletak di kabupaten Katingan, Kalimantan Tengah.

Kolaborasi untuk Melindungi Hutan dan Keanekaragaman Hayati

Pigeon dan Yayasan WWF Indonesia bermitra bersama untuk mendukung upaya rehabilitasi/restorasi hutan di Nagari Muaro Sungai Lolo, Provinsi Sumatera Barat dan meningkatkan kesadaran akan konservasi hutan.

WWF Indonesia Foundation Announces Management Changes

The WWF Indonesia Foundation Board, Friday 10 September 2021, announced that it has accepted the resignation of Dicky P Simorangkir after one year leading the WWF Indonesia Foundation as Chief Executive Officer (CEO).

KUMBANG Earth Hour Indonesia 2019: Mari Jaga Bumi!

Kegiatan KUMBANG (Kumpul Belajar Bareng) Nasional Earth Hour kembali diadakan. Tahun ini, KUMBANG Nasional Earth Hour ke-7 dilaksanakan di Resort Bumi Katulampa Bogor, Jawa Barat pada tanggal 10 - 14 Januari 2019.

#Race4HuluCiliwung

Kawasan Hulu Ciliwung merupakan salah satu ekosistem penyangga kehidupan di mana banyak makhluk hidup, termasuk manusia bergantung padanya. Ayo ikut bersama kami dalam #Race4HuluCiliwung dan ambil bagian dalam upaya melestarikan salah satu ekosistem kunci ini!

Donasi Sekarang

Get the latest conservation news with email